For professional websites please choose the best web hosting company.
Program
Motivasi Usaha Berprestasi PDF Print E-mail
Wednesday, 17 July 2013 12:34

 

MOTIVASI – BERPRESTASI

(Kenali potensi kemampuan dalam berprestasi & meniti karier)

Oleh : Mudjiarto

1. Pengertian Motivasi dan Prestasi ,

2. Penetapan tujuan

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi dlm meniti karier

A. PENGERTIAN MOTIVASI DAN PRESTASI

1. Motivasi berprestasi

kalau diartikan secara konsep menurut Gibson, Ivanceuvich & Donnelly (1985: P 95), motivasi adalah konsep yang menguraikan tentang kekuatan-kekuatan yang ada dalam diri seseorang yang memulai dan mengarahkan perilaku. Digunakannya konsep ini adalah untuk menjelaskan, bahwa individu sesesorang dengan orang lain mempunyai perbedaan-perbedaan dalam intensitas perilaku, dimana perilaku yang lebih bersemangat adalah hasil dari tingkat motivasi yang lebih kuat.

Dicontohkan,

2 (dua) orang mahasiswa yang kita amati, rajin datang kekampus. Dan kita menduga bahwa kedua mahasiswa tersebut merupakan mahasiswa teladan dalam urusan akademik, Indeks Prestasi Akademik (IPK) mereka pasti tinggi. Dugaan kita bahwa, kedua mahasiswa tersebut mempunyai motivasi yang sama, sehingga menghasilkan perilaku yang sama.

Namun dugaan itu ternyata tidak benar, seperti dijelaskan diatas bahwa individu-individu mempunyai keinginan dan kebutuhan yang berbeda dan ini yang membuat perilaku berbeda.

Contoh 2 mahasiswa tersebut, terlihat rajin sama-sama datang ke kampus, namun setelah kita amati dengan cermat ternyata ada perbedaan yang mendasar dari perilaku yang ditampilkannya.

Individu mahasiswa yang pertama, melalui pengamatan yang mendalam Ia seorang mahasiswa yang rajin kuliah dan mempunyai IPK tinggi. Ia mempunyai tujuan, mempunyai visi dan misi yang jelas serta target yang ditetapkan dalam menempuh pendidikan tinggi. Ia mempunyai motivasi yang kuat untuk berprestasi, dengan perilaku yang ditunjukkan sehari-hari didalam kampus dan lingkungan rumahnya, ini yang dikatakan motivasi berprestasi (dorongan positif untuk prestasi).

Sedangkan individu mahasiswa yang kedua, bertolak belakang perilakunya dibandingkan dengan mahasiswa pertama, setiap hari datang ke kampus namun apa yang dikerjakan 80% tidak berkaitan dengan akademik yang ditetapkan. Kuliah jarang masuk, 80% kuliah di kantin, kondisi seperti ini dapat dipastikan ia tidak mempunyai tujuan yang jelas, visi – misi tidak ada, apa lagi menetapkan target untuk dapat menyelesaikan kuliah dengan IPK yang tinggi. Mahasiswa tersebut digolongkan, tidak mempunyai motivasi yang kuat untuk berprestasi (dorongan negatif untuk prestasi).

Dari contoh diatas jelas, bahwa kita harus selalu hati-hati membuat kesimpulan tentang motivasi. Jika lebih banyak dapat informasi yang kita kumpulkan, maka kesimpulan kita akan lebih tepat karena kita mempunyai data dan keahlian dalam mengamati perubahan perilaku yang ditampilkan. Hal ini berguna bagi individu dalam menjaga prestasi yang sesuai dengan tujuan dan target yang telah ditetapkan.

Seorang mahasiswa harus paham betul akan hal itu, bahwa Ia berada dalam lingkungan yang dinamis dalam perubahan-perubahan, tuntutan prestasi sangat diperhatikan dalam lingkungan ini. Ia harus mempelajari perubahan lingkungan yang ada, harus mencari informasi yang berguna untuk mencapai tujuan dan target kuliah. Seorang mahasiswa harus bisa mengukur antara target yang ditetapkan dengan kemampuan yang ada. Kalau ia bisa menjaga keseimbangan tersebut, maka tujuan akan tercapai melalui target prestasi yang telah ditetapkan. Dengan demikian pemahaman motivasi berprestasi merupakan suatu keharusan bagi individu yang ingin berhasil, apakah dia pekerja, pengusaha, mahasiswa atau pegawai negeri sekalipun. Karena atas dasar pemahaman itu individu akan berhasil dalam mencapai tujuan dari target yang ditetapkan.

Dapat disimpulkan bahwa, permasalahan yang mendasar dalam pemahaman motivasi berprestasi adalah, bagaimana menetapkan tujuan dan target. Banyak organisasi, individu, pekerja, atau mahasiswa lemah dalam menetapkan tujuan dan target tersebut. Apalagi mahasiswa baru, dalam benaknya masih terbelenggu oleh kondisi dan situasi proses belajar mengajar di SMU (Sekolah Menengah Umum). Gunung es yang berada di benaknya perlu dicairkan, diperlukan pencerahan berupa kegiatan atau program yang tepat sasaran dari pihak perguruan tinggi. Kegiatan Orientasi Studi, perkuliahan semester pendek merupakan salah satu program yang dimaksudkan untuk itu.

2. Penetapan Tujuan

Mahasiwa baru pertama kali dai memandang perguruan tinggi, yang dilihat adalah kemegahan gedung dan prasarananya serta kegiatan-kegiatan ekstra-kurikuler. Prasarana akademik, buku-buku perpustakaan dilihatnya mungkin yang kesekian, dan suatu kenyataan hampir 80% mahasiswa baru tersebut melihat Laboraturium, perpustakaan, tenaga pengajar, majalah ilmiah serta penunjang akademik lainnya, menjadi perhatiannya setelah mereka berada di semester 2 keatas, padahal sarana akademik itu yang menjadi kebutuhan dasar dalam mencapai tujuan dan prestasi yang diinginkan.

Penetapan tujuan dan sasaran, perlu menjadi prioritas utama dan diinformasikan kepada orang tua, saudara serta kerabat, sebagai alat kontrol dalam menempuh jenjang pendidikan.

Salah satu keberhasilan dalam mencapai tujuan dan target yang dicapai, karena adanya kontrol yang dilakukan, terutama dari pihak keluarga. Disamping itu penetapan tujuan, sasaran dan target perlu dikonsultasikan dengan orang tua. Hal ini menyangkut masalah biaya, waktu, dan pengorbanan lainnya. Seorang mahasiswa harus bisa meyakinkan, apa yang dilakukan dan dikerjakan merupakan sasaran serta target yang ingin dicapai, dan apabila ini dilakukan sejak awal kuliah maka hambatan-hambatan yang kemungkinan muncul dapat diprediksi sebelumnya.

Dari pengamatan para pendidik dan pengajar, banyak individu mahasiswa tidak melakukan hal tersebut. Kuliah yang yang diikuti hanya sekedar kewajiban terhadap orang tua atau penyandang dana. Dan yang sangat memprihatinkan, kuliah yang diikuti hanya karena gengsi, teman, serta ikut-ikutan, dengan alasan dari pada nganggur !?. Tingkat keberhasilan dapat diperkirakan dari kondisi diatas, berapa yang putus kuliah ditengah jalan?, berapa lama kuliah ditempuh ?, dan berapa besar dana yang dibuang percuma dari kondisi itu ?. Data statistik Universitas Indonusa Esa Unggul menunjukkan, tingkat putus kuliah mahasiswa baru (baru lulus SMU) mencapai 30%, setelah mereka mengikuti rata-rata setengah jalan dari jenjang pendidikan yang diprogramkan. Dan kebanyakan dari 30% tersebut, mereka tidak mempersiapkan target , sasaran dan tujuan dengan jelas (Seperti contoh diatas). Inilah pentingnya mahasiswa dalam menetapkan tujuan dan sasaran, berikut targetnya dengan jelas.

Mahasiswa dalam menetapan tujuan dan sasaran harus didahului oleh penetapan misi kegiatan, yang digambarkan sebagai berikut:

Gambar 1:

 

Teoritik Contoh: individu mahasiswa

di Jakarta


 

IPK tinggi & keterampilan penunjang tinggi

Tujuan khusus, kebijaksa naan, program dan rencana pada tingkatan lebih rendah (Sasaran)

Tujuan Umum atau

tujuan strategik

Misi Individu

o Tingkat keahlian tinggi melalui peningkatan kemampuan .

o Membuat net working serta menjalin relasi

Lulus S1dengan tepat waktu


Sumber :

Gambar 1 menunjukkan, individu mahasiswa diarahkan untuk lulus S1 tepat waktu, secara teoritik ini merupakan misi individu dari mahasiswa yang bersangkutan. Tanggung jawab Perguruan Tinggi menyediakan sarana prasarana dalam proses belajar mengajar, baik perangkat lunak maupun perangkat kerasnya.

Tujuan umum yang ditetapkan berupa kelulusan, kelulusan bukan hanya sekedar lulus tapi lulus dengan IPK yang tinggi dan dapat dipertanggung jawabkan secara akademik. Sedangkan tujuan strategiknya, selain lulus dengan IPK tinggi juga dibutuhkan keterampilan penunjang yang tinggi.

Untuk mengarah kesana diperlukan persiapan dan dikonsultasikan dengan orang tua atau penyandang dana, karena menyangkut masalah biaya.

Tujuan khusus yang ditetapkan, merupakan kebijaksanaan program serta rencana yang dibuat, sasarannya adalah apa yang dinamakan Prestasi yang dicapai berupa:

1. Tingkat keahlian tinggi ditempuh dengan pembelajaran formal maupun non formal (kursus-kursus)

2. Terciptanya net working (relasi) yang baik.

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi.

Pengertian prestasi secara umum adalah hasil yang dicapai oleh individu, kelompok atau organisasi pada priode tertentu dan didasarkan pada ukuran yang ditetapkan. Mahasiswa lulus dengan Indeks Prestasi Komulatif (IPK) yang tinggi atau rendah merupakan salah satu ukuran dari prestasi. Ukuran dari prestasi ini, berupa tinggi rendahnya nilai mata kuliah yang ditempuh dari setiap semester.

Hasil yang dicapai berupa IPK, dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut:

  1. Faktor Kemampuan
  2. Faktor Motivasi dan
  3. Faktor Eksternal

1. Faktor Kemampuan.

Kemampuan seorang mahasiswa dalam menyerap pelajaran dipengaruhi oleh:

· Kehadiran di ruang belajar

· Literatur yang dibaca

· Kelompok belajar

· Target yang ditetapkan

2. Faktor motivasi

Motivasi adalah suatu dorongan (drive), kekuatan dorongan ini mempengaruhi perilaku seseorang atau individu dalam melakukan sesuatu yang diinginkan. Sedangkan Kekuatan dorongan yang ada dipengaruhi oleh 2 faktor yaitu Internal dan External.

Seorang mahasiswa untuk hadir di ruang kuliah, membaca literatur yang dianjurkan dosen, membentuk kelompok belajar dan menetapkan target karena dipengaruhi oleh:

· Rasa malu sama teman dan keluarga kalau mendapat ip yg rendah

· Rasa kasih sayang sama ortu yg membiayai

· Tanggung jawab pribadi

· Mempunyai rasa harga diri yang tinggi kalau mendapat IP yang tinggi dan sebaliknya

Kalau kondisi itu terjadi pada diri seorang mahasiswa, maka Ia dipengaruhi oleh motivasi Internal tinggi. Bagaimana Ia mempunyai rasa malu sama teman kuliah serta keluarga kalau ia mendapatkan IPK yang rendah, bagaimana Ia mempunyai rasa malu dengan orang tua atau orang yang membiayai kuliah kalau Ia mempunyai prestasi yang rendah dalam kuliah. Dan kalau hal ini tercipta dalam benaknya serta mempunyai persepsi bahwa pestasi dalam kuliah adalah merupakan tanggung jawab pribadi sebagai mahasiswa, maka dapat dipastikan tingkat menuju sukses dalam menempuh kuliah dengan tepat waktu dan memperoleh IPK yang tinggi akan diperolehnya. Sedang motivasi eksternal, adalah dukungan dari faktor-faktor diluar individu mahasiswa

 

Last Updated ( Thursday, 25 July 2013 12:39 )
 
Program IbK 2011 PDF Print E-mail
Written by Administrator   
Monday, 27 June 2011 22:54
PENGUMUMAN
DAFTAR CALON PESERTA PROGRAM IbK TAHUN 2011
YANG LOLOS KE TAHAP II (PELATIHAN, PENYUSUNAN PROPOSAL DAN PRESENTASI)
NO. NAMA FAK / JURUSAN / SEM.
1 Sabda Wilujeng Ilmu Komputer / IV
2 Agus Supriadi Manajemen / II
3 Silvia Hapitasari Fakultas Teknik / Plandogi / IV
4 Orland Jorge Imanuel Manajemen / IV
5 Meryndah Putri Utami Fikom / VI
6 Reza Azianur Manajemen / IV
7 Angelia Efrida Purba Fasilkom / VI
8 Windi Fadilla P Fikom / VI
9 Heni Rizqiyah Ekonomi / Akt / VI
10 M. Azizi Rahman Ilmu Komputer / IV
11 Freidina Wanty Aprilea Ilmu Komputer / IV
12 Stevia Budi Isnawanty Gizi / I



CATATAN :
1. UNTUK NAMA-NAMA YANG LOLOS KE TAHAP SELANJUTNYA, WAJIB HADIR PADA HARI KAMIS,
TANGGAL 7 JULI 2011, JAM 13.00 WIB, DIRUANG 307 UNTUK PENGARAHAN.
2. HARAP HADIR TEPAT WAKTU.
Last Updated ( Wednesday, 21 September 2011 19:30 )
 
Program dan Kegiatan PSKUKM Esa Unggul PDF Print E-mail
Written by Administrator   
Sunday, 17 April 2011 18:56

Pelaksanaan Program Penciptaan Wirausaha Mahasiswa di UEU dibagai dalam 3 proses kegiatan. Diawali dari semester awal mahasiswa masuk perguruan tinggi, diberikan materi motivasi usaha dengan 1 sks sampai dengan proses 3 yang merupakan tahapan proses akhir dalam penciptaan wirausaha baru. Tahapan 3 proses dan penjelasannya dapat dilihat dalam bagan berikut ini:

ProsesPembinanMahasiswaBaru

Penjelasan proses pembinaan Wirausaha Baru Mandiri:

Proses 1 (pertama)

Dalam pembinaan awal (pertama), dimulai sejak mahasiswa masuk di perguruan tinggi. Pada semester awal ini diberikan materi motivasi usaha, dengan penyampaian melalui metode klasikal. Materi diberikan 80% berkaitan dengan motivasi prestasi yaitu menggali kemampuan yang ada dalam diri sendiri dan 20% berkaitan dengan motivasi eksternal yaitu dorongan berprestasi dipengaruhi faktor-faktor dari luar individu. Dengan kegiatan awal tersebut mahasiswa sejak dini sudah diberikan dan ditanamkan jiwa kewirausahaannya, hal ini diharapkan sebagai bekal didalam menempuh jenjang pendidikan tinggi yang pada akhirnya setelah lulus akan menciptakan lapangan pekerjaan.

Pembekalan proses awal (pertama) ini, dilanjutkan dengan pemberian mata kuliah kewirausahaan di semester VI. Akhir dari kuliah mereka diminta untuk membuat dan mempresentasikan proposal usaha yang diminati sebagai syarat untuk pembinaan proses berikutnya.

Proses 2 (kedua)

Memasuki tahap ini, dipilih dan diseleksi mahasiswa yang berminat untuk menjadi wirausaha. Kegiatan pada proses ini merupakan lanjutan dari kegiatan proses 1 (pertama)

dengan kegiatan pembinaan sebagai berikut:

1. Pelatihan kewirausahaan, fokus pada pematangan proposal usaha yang telah dibuat pada proses 1 (pertama) berupa;

· Memantapkan rencana pemasaran dengan kondisi lingkungan yang ada

· Memantapkan rencana produksi sesuai dengan kondisi pemasaran yang ada

· Memantapkan manajemen dan legalitas usaha yang akan dibuat.

· Memantapkan rencana keuangan disesuai dengan sumber pendanaan dan pemasaran yang ada.

2. Kunjungan Tempat Usaha, merupakan langkah awal mahasiswa dalam mewujudkan rencana usaha yang telah didiskusikan dalam latihan. Hal-hal yang perlu digali oleh mahasiswa dalam kunjungan tersebut sebagai berikut;

· Latar belakang terbentuknya usaha/perusahaan

· Sasaran dan target pemasaran

· Proses produksi (kalau ada)

· Bahan baku yang diperlukan

· Struktur permodalan

· Pengelolaan manajemen usaha

· Dan yang terpenting adalah, gambaran hal-hal yang dapat dikerjasamakan oleh calon wirausaha (membuka net working)

3. Pemagangan, adalah proses akhir sebelum rencana usaha dijalankan. Pemagangan difokuskan pada realisasi rencana usaha, dengan demikian tempat pemagangan dipilih berdasarkan peluang-peluang usaha yang akan dijalankan terutama dalam rencana pemasaran yang telah dibuat. Hal-hal yang digali dan dipelajari dalam pemagangan sebagai berikut;

  • Membaca peluang usaha dari tempat pemagangan.
  • Memahami peluang yang ada pada situasi ekonomi tertentu.
  • Membuat rencana kerja sesuai kondisi dan peluang yang ada
  • Menyusun strategi dan target pemasaran yang ingin dicapai disesuaikan dengan rencana usaha yang telah dibuat

Pada proses ini, mahasiswa dibimbing oleh seorang pembina serta Universitas/lembaga memfasilitasi didalam akses pasar, modal, manajemen dan teknologi melalui kerjasama antar; Dunia Usaha dan Industri (DUDI), Perbankan, dan Pusat Kerja Sama Antar Perguruan Tinggi Dikmenti.

Proses 3 (ketiga)

Dalam proses ini merupakan bagian akhir dari kegiatan program penciptaan wirausaha baru, tapi merupakan langkah awal bagi peserta program dalam memasuki dunia bisnis yang sebenarnya. Kegiatan yang dilakukan dalam proses 3 (ketiga), merupakan cerminan kepedulian dari kegiatan TriDarma yang harus dilakukan oleh Perguruan Tinggi, hal ini dapat dilihat dalam bagan diatas dengan penjelasan sebagai berikut:

1. Pembinaan Lanjutan, pembinaan yang dilakukan merupakan kegiatan langsung ditempat usaha binaan melalui kegiatan supervisi (pemanduan) dengan materi sebagai berikut:

· Manajemen & Legalitas usaha

· Manajemen Pemasaran

· Administrasi keuangan usaha

· Manajemen Produksi

· Motivasi Bisnis

· Temu bisnis (membantu membentuk net working)

Tahap ini merupakan kegiatan didalam memecahkan permasalahan usaha yang menjadi kendala bagi peserta program binaan, melihat bentuk kegiatannya merupakan program pengabdian masyarakat yang merupakan salah satu dari kegiatan Tridarma Perguruan Tinggi.

2. Monitoring dan Evaluasi, kegiatan ini merupakan pengkajian dan penelitian evaluasi program yang dilaksanakan. Peserta Program di monitoring dan di kaji serta di evaluasi melalui ukuran yang telah ditetapkan.

Tiga tahap kegiatan monitoring dan evaluasi yang dilakukan

  • Tahap Pembentukan jati diri usaha

Merupakan tahap untuk melihat jati diri wirausaha baru didalam menekuni serta keseriusan usaha yang dijalankan, apakah dalam kurun waktu 1 – 2 tahun usaha yang dilakukan ada tanda-tanda perkembangan ? atau dalam kurun waktu tersebut telah berganti jenis usaha ? atau sudah tidak ada usaha lagi ?.

  • Tahap Pertumbuhan Usaha

Dalam tahap ini melihat perkembangan usaha, apakah dalam kurun waktu 3 – 5 tahun perkembangan usahanya tumbuh berdasarkan rencana usaha awal yang dibuat ?.Apakah pertumbuhan usaha awal menggunakan 100% modal sendiri dari hasil usaha yang ditanamkan kembali ?, atau ada sebagian modal pinjaman?, atau juga sebagian besar berasal dari pinjaman ?. Kondisi-kondisi tersebut dimonitoring dan dievaluasi yang merupakan dasar penilaian keberhasilan program.

  • Tahap Pendewasaan Usaha

Pendewasaan usaha merupakan tahap kematangan didalam usaha yang ditekuninya. Dalam kurun waktu 6 – 10 tahun pada tahap pendewasaan ini seorang wirausaha mempunyai suatu kematangan usaha yang ditunjukan dengan pendelegasian wewenang atas usahanya. Ia mulai mengangkat seorang manajer untuk menjalankan usahanya, dan Ia mulai mencari peluang usaha yang lain dan membuka usaha yang baru dengan sumber dana berasal dari laba usaha yang pertama.

Last Updated ( Wednesday, 27 April 2011 11:54 )
 


free pokerfree poker